MAGELANG, Saco-Indonesia.com - Menu nasi goreng pedas serta minuman es buah yang segar bisa Anda nikmati dengan cuma-cuma hanya di restoran ini. Ya, di Restoran Serayu di Jalan Soekarno Hatta, Kota Magelang Jawa Tengah ini pengunjung dipersilakan memesan menu tersebut, bahkan diwajibkan dengan porsi super besar.

Dikatakan super besar karena nasi goreng yang disajikan tiga kali lebih banyak dari porsi biasa. Begitu juga dengan es buah yang volumenya 4,2 liter atau setara dengan 16 gelas sedang.

Uniknya, bukan piring saji yang digunakan sebagai wadah nasi goreng, tetapi sebuah wajan aluminium dengan diameter kurang lebih 20 centimeter.

Menu nasi goreng yang diberi nama Nasi Goreng dan Es Buah Jancuk itu gratis untuk pengunjung. Dengan catatan, kedua menu itu harus dihabiskan sekaligus dalam waktu 30 menit seorang diri. Bahkan jika benar-benar habis, pemilik restoran akan memberi hadiah uang tunai sebesar Rp 1 juta.

"Tapi bila tidak habis pengunjung harus membayar Rp 30.000 untuk nasi goreng dan Rp 50.000 untuk es buah," ujar Eko Yuwono (40), pemilik Restoran Serayu, Selasa (4/6/2013).

Jika pengunjung tidak ingin menghabiskan kedua tersebut, kata Eko, pengunjung juga diperbolehkan hanya makan nasi gorengnya atau es buahnya saja namun harus habis dalam waktu 15 menit.

Menurut Eko, sejak diberlakukan per 1 Juni 2013 lalu sudah banyak pengunjung yang mencoba tantangan tersebut, namun sayang belum ada seorang pun yang berhasil menyelesaikan. "Program ini kami buat agar calon konsumen penasaran sehingga datang ke restoran kami. Apalagi program seperti ini unik dan belum ada di restoran manapun di Kota Magelang," imbuhnya.

Selain cara penyajian, nama Jancuk sendiri cukup membuat orang penasaran. Betapa tidak, kata tersebut yang biasanya dipakai untuk mengumpat sesuatu bagi orang Jawa Timur-an. "Pernah ada seorang kawan dari Surabaya yang kami sajikan menu tersebut, lantas dia spontan mengumpat dengan kata itu, nah saya pikir cukup unik jika saya pakai untuk nama menu di restoran kami," kata bapak satu putri ini.

Selain cara penyajian yang unik, ternyata rasa menu ini juga tidak kalah enak dengan nasi goreng lainnya. Rasa kombinasi yang pas antara manis, gurih dan pedas. Belum lagi rasa es buah yang segar dan manis perbaduan dari aneka buah-buahan, nata de coco, sirup dan susu.

Restoran yang buka sejak Juli 2012 lalu juga mempunyai puluhan menu andalan lainnya. Seperti Mi Goreng Jancuk, Sup Iga Asam Manis, Ayam Negro atau ayam dengan bumbu rempah dan kluwek, dan yang tak kalah menggoda adalah menu Gemes.

Menu Gemes merupakan menu nasi ayam, ikan nila, ikan lele, tahu dan tempe namun dengan rasa yang super pedas. "Pengunjung bisa memilih tingkat kepedasannya. Kami menyediakan hingga level tiga," tandas Eko.

Istimewanya, semua masakan yang disediakan di Restoran ini semua menggunakan bahan dan bumbu pilihan yang alami alami serta tanpa penyedap rasa (vetsin). Harga yang dipatok pun cukup terjangkau, berkisar antara Rp 13.000 hingga Rp 30.000 per porsi.

Tidak heran jika setiap hari restoran ini selalu ramai dikunjungi terutama pada jam makan siang. Fredi, salah satu pengunjung yang sempat mencoba tantangan makan nasi goreng Jancuk mengaku tidak sanggup jika harus mengabiskan kedua menu itu sekaligus dalam waktu 30 menit.

Awalnya dia merasa tertantang, apalagi dengan iming-iming hadiah Rp 1 juta. Fredi sendiri memang penyuka nasi goreng pedas, tak heran jika ia mampu menghabisnya porsi jumbo nasi goreng Jancuk. Tapi ia menyerah untuk menghabiskan es buah.

"Awalnya saya penasaran saja. Tapi ternyata saya tidak sanggup kalau harus habis dua- duanya hanya dalam setengah jam. Tapi untuk rasa saya suka, sudah pasa dan enak," ujar pria berbadan tambun itu. 

 
Editor :Liwon Maulana
Sumber:Kompas.com

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Artikel lainnya »